noooir (noirsama) wrote,
noooir
noirsama

Sinetron Aaarrrgghh Sinetron...

[mood| depressed]
[music| SPYAIR - Samurai Heart (Some Like It Hot!!)]


Jadi ceritanya suatu malam dengan isengnya saya nyetel RCTI yang setiap jam prime-time kayanya pasti muter sinetron dari senin sampai senin lagi. Hari itu juga saya baru sadar beberapa fakta tentang sinetron, salah satunya: Sinetron sekarang durasinya 3 jam! Saya tidak semata-mata nonton sinetron yang sedang tayang malam itu sih, seperti biasa saya komputeran sambil ditemani televisi yang menyala—soalnya kalau saya fokus dan nekat nonton itu sinetron dengan khusyuk bisa-bisa cidera otak. Udah pernah nyoba dulu, dan waktu itu baru 5 menit aja saya udah berurai air mata; bukan karena terbawa suasana atau terharu sama ceritanya, tapi sakit hati nonton kegoblokan tingkat dewa ditayangin rutin. Bayangkan otak anda harus menerima serangan sekeji itu selama 3 jam; saya pass deh.

Jadi sambil lalu saya setel aja itu channel yang seperti diduga sedang menayangkan sinetron. Judulnya Dewa kalau tidak salah. Dimulai adegan (bentar, saya sambil googling nama-nama artisnya dulu nih, ga hapal) di mana Naysila Mirdad dan Aura Kasih (yang ceritanya sedang hamil)—panik di dalam bus yang sedang melaju. Rupanya si Aura Kasih mau melahirkan, padahal mereka sedang dalam perjalan entah kemana. Naysila Mirdad yang di situ jadi adiknya Aura Kasih teriak-teriak minta tolong sama semua orang yang ada di dalam bus tersebut.

Pak Sopir bus-nya? Cuman nengok doang terus fokus lagi mengendarai bus supaya baik jalannya, HEY! Tuk tik tak tik tuk...

Beruntung ada seorang penumpang mengaku dirinya bidan dan menawarkan diri membantu kelahiran bayi Aura Kasih. Jengjengjeng bayinya lahir selamat di atas bus yang sedang melaju.

I mean; COME OOONNN!!! Masa keadaan darurat gitu supirnya sama sekali tidak ada pikiran buat muter/menuju rumah sakit atau fasilitas kesehatan terdekat. Atau paling tidak BERHENTI lah, biar stabil dan tidak goncang pas proses melahirkan. AYOLAH, mana ada sih orang sebebal itu?

Kemudian si Naysila Mirdad menggendong keponakannya yang baru saja lahir dan dengan mejiknya berucap: “Pak ga usah puter balik, berenti aja di sini. Saya turun di sini”. Di sini di mana? Di jalan antar kota yang sepi, pinggir-pinggirnya adalah hutan dan jarang ada kendaraan melintas. Dan kakaknya yang pingsan habis melahirkan juga diajak turun lalu diletakan berbaring di pinggir jalan dengan beralaskan karung. Dia bertekat untuk numpang mobil atau mencari taksi supaya mereka bisa ke Rumah Sakit.

YA TUHAAAN. Logika kemana sih? Bukannya malah gampang minta bis itu langsung ke Rumah Sakit malah nekat turun di jalan antah berantah dengan bayi yang masih merah dan perempuan yang masih setengah robek perutnya. TEPOK JIDAAAAT. Terus dengan cerdasnya si Naysila Mirdad mengeluh “Iiih kok sepi sih jalannya, ga ada taksi lagi... uuuh” Tapi jangan kuatir, tiga puluh detik setelah mengeluh ada mobil sedan datang dan surprise surprise, pengendaranya seorang ibu-ibu yang sudah dikenal sama Naysila dong. WOW! Dunia sempiiiit banget. Kalau ada orang nolongin di jalan pasti udah kenal sebelumnya.

Si Minati Atmanegara, ibu (nenek-nenek sih sebenernya) yang naik sedan tadi, menawarkan diri untuk mengantar Naysila, Kakak dan Ponakannya ke Rumah Sakit naik mobinya. Bukannya cepet-cepet naik dan berterima kasih Naysila menghabiskan cukup waktu buat

1) Memicingkan mata ke arah Minati
2) Ngomong keras-keras tapi mulutnya terkatup rapat (biasa disebut membatin) tentang betapa suudzonnya dia terhadap Minati (karena apparently hubungan mereka ga begitu akur, entah bagaimana)
3) Menolak merepotkan si Minati dan sempat bertanya “bener gapapa? Kalo repot ga usah aja”
Kalo saya jadi Aura Kasih, udah saya lemparin krikil tuh si adik. Kakaknya sekarat gitu masih aja kebanyakan nampang, haus air time nih.

Akhirnya sih mau juga si Naysila naik mobil si ibu, dengan semangat dia bilang “yaudah ya bu, sekarang saya taruh dulu bayinya” trus jalan ke mobil. Begitu pintu mobil dibuka, perhatian Naysila terusik oleh suara grasa grusu beberapa meter di belakangnya. Benar saja pas ia menengok, kakaknya sudah di bawa kabur sama dua orang penculik yang bersenjatakan angkot. Entah sejak kapan angkot itu ngetem di situ dan bagaimana selama berapa menit tadi si Naysila ga nyadar-nyadar kalau ada angkot. Padahal seperti yang sudah dia tekankan di adegan sebelumnya “JALAN ITU SEPI, GA ADA KENDARAAN APALAGI TAKSI”

Terus, kenapa engga gini aja Nay: Itu bayi kamu minta tolong si Minati buat gendongin sementara kamu memapah Aura Kasih kakak kamu ke mobil. Dengan begitu ga ada yang perlu keculik kan? HMMM?

Habis itu ya si Naysila panik dan menitipkan bayi tadi kepada si Minati, karena dia ingin mengejar angkot yang telah membawa lari kakaknya. Dengan mencegat motor orang dia berhasil meyakinkan pengendara motor itu untuk mengantarkannya mengejar para penculik hanya dalam waktu 2 detik. Pergilah dia meninggalkan Minati Atmanegara yang bengong menggendong bayi baru lahir tadi dan akhirnya memutuskan “ah yaudah yang penting bayi ini di bawa ke Rumah Sakit dulu”. Kemudian bayi tersebut di lempar ke jok belakang. Iya tahu itu cuma properti, boneka dibalut kain dan semacamnya, tapi tetep aja... /JEDOTIN PALA.

Ternyata si Aura Kasih diculik oleh salah seorang tokoh antagonis (ga tahu namanya siapa, tapi dia langganan peran antagonis sih kayanya) supaya ginjalnya bisa diambil terus dicangkok ke seorang ibu-ibu (Cut Keke) soalnya katanya si antagonis kemarin-kemarin udah janji mau ngasih ginjalnya ke ibu itu supaya anaknya si ibu (Baim Wong) berterima kasih terus naksir sama si antagonis.

Cangkok organ itu harus lewat prosedur dan tes kecocokan ya kan? Ini enggak dooong. Begitu si Aura Kasih datang, si antagonis langsung nyuruh seorang Dokter Korup buat belek tubuh si Aura Kasih supaya ginjalnya bisa segera diambil dan dicangkok. Kira-kira durasinya 15 menit tambah iklan 10 menit lah. Si dokter masih bersimpati, dia bilang kayanya si Aura Kasih baru saja melahirkan, bisa fatal kalau langsung dibelek-belek atau dicuri organnya; HELLOOOO?! Nenek-nenek seplit juga ngerti kaleee... terus kenapa gitu kalian masih aja ga pake prosedur apa-apa asal kerja.

Yaudahlah ya, bayi udah diambil, ginjal udah diambil. Si Aura Kasih sekarat dong, tanda-tanda kehidupan udah ga ada gitu udah garis doang. Sama si dokter dan antagonis yang panik ga mau masuk penjara kalo si Aura Kasih sampe mati—Aura Kasih disetrum-setrum pake defibrillator (alat kejut jantung yg kaya setrikaan itu). Sekian volt ga bisa, ditambah terus sampe paling tinggi: KURANG KASIHAN APA SI AURA KASIH. Udah habis melahirkan ga dirawat, pas pingsan ginjal diambil, pas koma disetrum-setrum sampe setinggi-tingginya (bukannya secara medis defibrillator itu bukan segala2nya deh, apalagi kalo jantungnya udah berhenti).

Sementars si dokter bersyukur si Aura Kasih ga jadi mati, si antagonis bilang ga peduli dia selamat apa engga, cuman ga mau berurusan sama polisi aja. Dan si dokter memandang ke arah si cewe antagonis dengan mata melas, musik suspense dan zoom di wajah.

Setelah ini ada macam-macam adegan bodoh lain, dan campur-campur dari beberapa plot berbeda. Dan dari point ini saya udah sangat sedikit pedulu sih, jadi ga bisa ngomelin adegan-adegannya lagi. Ada ibu-ibu di penjara berantem, ada tiga orang, dua anak dan satu bapak yang siuman di rumah sakit katanya habis kecelakaan di episode sebelumnya, ada cewe berkursi roda berantem sama seorang laki-laki yang nuduh dia pura-pura lumpuh, ada pasangan aneh antara om-om tsundere menolak tante-tante melas, itu semua plot jadi satu tumplak dalam satu judul. Entah bagaimana para penggemar bisa menikmatinya. Udahlah saya kapok, ga mau lagi...

Tags: rants
  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 2 comments